Breaking News

Walkot Banda Aceh Launching Tes Swab Corona Massal

Walkot Banda Aceh Launching Tes Swab Corona MassalHUMAS PEMKO BANDA ACEH
Wali Kota Banda Aceh Aminullah Usman me-launching secara resmi tes swab massal virus Corona di balai kota, Kamis 4 Juni 2020.

BANDA ACEH - Wali Kota Banda Aceh Aminullah Usman me-launching secara resmi tes swab massal virus Corona di balai kota, Kamis 4 Juni 2020.

Bekerja sama dengan Unsyiah, pemeriksaan medis untuk mendeteksi Covid-19 ini akan menyasar 0,3 persen dari 260 ribu populasi penduduk atau sekira 1.300 warga kota.

Dalam sambutanya, Wali Kota Aminullah mengucapkan terima kasih kepada Rektor Unsyiah atas kerja sama tes swab massal tersebut. "Ini bagian dari upaya kita untuk meminimalkan potensi penyebaran pandemi Corona."

"Ini juga kesempatan baik bagi masyarakat untuk memutus mata rantai virus yang belum ada vaksinnya ini. Kalau tes mandiri mahal, ini semua biaya ditanggung Pemko Banda Aceh, sedangkan peralatan dan laboratorium punya Unsyiah," katanya.

Menurut Aminullah, tes swab massal yang dilakukan juga sebagai salah satu dari tiga syarat penerapan "new normal" yang ditetapkan pemerintah pusat. "Dua syarat lainnya kita sudah memenuhi, yakni kesiapan fasilitas medis dan tingkat penyebaran yang rendah."

Selain tes swab yang juga disebut Polymerase Chain Reaction (PCR), Pemko Banda Aceh juga telah menggelar 2.700 rapid test bagi masyarakat. "Hasilnya ada tiga yang reaktif, namun setelah di-swab hasilnya negatif," katanya.

Wali kota turut menginformasikan update kasus Covid-19 di Banda Aceh. "Total ada tiga kasus tapi sekarang nihil karena ketiganya sudah sembuh. PDP kita juga nihil, sementara ODP tersisa 58 orang. Alhamdulillah hingga kini belum ada transmisi lokal," ujarnya.

Rektor Unsyiah Syamsul Rizal yang ikut hadir di balai kota mengatakan, pihaknya memiliki dua unit alat tes PCR. "Per harinya kita mampu menguji 384 spesimen. Target kita untuk 0,5 persen penduduk Banda Aceh bisa selesai dalam waktu satu minggu."

Setelah tes swab massal nantinya, ada sebuah gambaran real mengenai situasi Covid-19 di Banda Aceh. "Berdasarkan penelitian terkini, sebanyak 45 persen kasus Corona di dunia adalah orang tanpa gejala. Jadi tes swab ini menjadi penting," katanya seraya mengapresiasi langkah kerja sama yang diambil Walkot Banda Aceh.

Katanya lagi, tes dengan prosedur pengambilan sampel dari saluran pernafasan baik dari hidung maupun tenggorokan itu, tidak menyebabkan rasa sakit sebagaimana digembar-gemborkan selama ini. "Hanya ada rasa tak nyaman seperti ingin bersin beberapa saat setelahnya," kata Syamsul yang mengaku sudah dua kali menjalani uji swab.

Ia juga mengajak masyarakat agar tidak menganggap Covid-19 sebagai aib. "Ini adalah penyakit yang vaksinnya belum ada, bukan aib. Hal penting yang perlu kita lakukan yakni senantiasa menjaga imun tubuh, pakai masker, dan menjaga jarak," ujarnya.

Usai seremoni, wali kota dan rektor ikut memantau proses tes swab kepada 25 warga dari berbagai kalangan di balai kota. Turut hadir di sana, Wakil Wali Kota Zainal Arifin, Sekda Bahagia, Wakil Rektor I Unsyiah Marwan, Dekan Fakultas Kedokteran Unsyiah Maimun Syukri, dan sejumlah pejabat lainnya.

Rubrik:Banda Aceh